Muscab FKBRD, Walikota: Eksistensi Rumpun Da’a Harus Dipertahankan

  • Whatsapp
Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE secara resmi membuka Musyawarah Cabang ke-1 Forum Komunikasi Keluarga Besar Rumpun Da'a Inde Kota Palu, Minggu, (22/1/2023) pagi di Bantaya Salena, Kelurahan Donggala Kodi, Kota Palu.(humaspemkotpalu)

PALU-Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE secara resmi membuka Musyawarah Cabang (Muscab) ke-1 Forum Komunikasi Keluarga Besar Rumpun Da’a Inde Kota Palu pada Minggu, (22/1/2023) pagi di Bantaya Salena, Kelurahan Donggala Kodi, Kota Palu.

Dalam sambutannya, Wali Kota mengatakan bahwa pembentukan organisasi Rumpun Da’a ini sudah sesuai dengan kebutuhan sebagai wujud eksistensi dan menjaga keberagaman sejarah yang dimiliki.Menurutnya sejarah harus terorganisir dengan baik melalui organisasi-organisasi seperti Forum Komunikasi Keluarga Besar Rumpun Da’a Kota Palu. “Dengan hadirnya organisasi ini tentunya akan menguatkan upaya-upaya eksistensi dari pada sejarah itu. Agar jangan sampai sesuatu ini tinggal hanya kenangan,” katanya.

Ia mengatakan adanya forum Rumpun Da’a tersebut merupakan langkah tepat yang diambil oleh masyarakat setempat untuk mempertahankan keberadaan Rumpun Da’a. Walaupun peserta yang hadir tidak seberapa dikarenakan banyak orang yang belum menyadari betapa pentingnya keberadaan organisasi-organisasi yang menghimpun keberadaan tokoh-tokoh seperti Rumpun Da’a.”Dengan adanya organisasi seperti ini jika ada komunikasi yang dibutuhkan oleh Pemerintah kepada masyarakat Rumpun Da’a maka akan lewat organisasi ini. Sehingga Komunikasi pemerintah kepada masyarakat jadi mudah,” kata Wali Kota.

Pilihan Redaksi :  Miliki Gedung Megah, Kejati Siap Tingkatkan Penegakan Hukum dan Pelayanan Terbaik

Ia menekankan kepada Forum Komunikasi Keluarga Besar Rumpun Da’a Kota Palu agar bisa menyentuh sesepuh-sesepuh dari rumpun Da’a yang ada di Kota Palu, kalau perlu dijadikan orang tua adat di dalam organisasi.Sehingga dalam pertemuan-pertemuan seperti musyawarah kali ini para sesepuh-sesepuh itu dihadirkan. Karena, katanya kehadiran mereka membawa dampak positif, apalagi kharisma para sesepuh itu akan menjadi pengikat di organisasi.

“Kewibawaan mereka (sesepuh, red), akan menjadi kewibawaan dari organisasi ini. Oleh karena itu, saya berharap organisasi ini dapat menjalankan perannya dengan baik dan InsyaAllah menjadi pemersatu yang baik  bagi keluarga besar Rumpun Da’a di Kota Palu khususnya dan bagi Provinsi Sulawesi Tengah pada umumnya,” lanjutnya.

Pilihan Redaksi :  INDEPENDENSI TIM SELEKSI KPU PROPINSI SULTENG

Wali Kota menambahkan bahwa dirinya berkomitmen akan memperbaiki bantaya yang ada di kawasan tersebut sehingga bantaya yang sudah ada sejak Wali Kota Palu pertama itu diperbaiki.”Saya tanya bantaya ini kapan dibangun? Masih Wali Kota pertama, setelah itu begini-begini terus. Kalau begitu Allah SWT mengantarkan saya kesini untuk diselesaikan. Jadi terima kasih atas upaya-upaya kita menjaga silaturahmi dan kesatuan kita. Saya harap ini dijaga terus sehingga kondusifitas di wilayah kita dapat terjaga dengan baik,” tambahnya.(sam)

Pos terkait