Damkar Palu Gelar Pelatihan Pemulasaran Jenazah

  • Whatsapp
Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE secara resmi membuka kegiatan Pelatihan Pemulasaraan Jenazah bagi para personel Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Palu pada Kamis, 04 November 2021 (ist)

PALU-Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid, SE secara resmi membuka kegiatan Pelatihan Pemulasaran Jenazah bagi para personel Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Palu pada Kamis, 04 November 2021 di kantor dinas setempat. Pelatihan ini bertujuan untuk memberikan penguatan kepada personil damkar dalam menangani jenazah.

Dalam sambutannya, Wali Kota Hadi menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada Kepala Dinas Damkar beserta jajarannya yang telah  memberikan penguatan kepada para personel khususnya berkaitan dengan penanganan jenazah.”Kegiatan ini menurut saya sangat inovatif. Karena mungkin baru kali ini dilaksanakan. Belum tentu Damkar di daerah lain diberikan pelatihan tentang pemulasaraan jenazah. Tapi Alhamdulillah Dinas Damkar khususnya kepala dinas untuk melaksanakan ini. Menurut saya sangat positif,” ungkapnya.

Pilihan Redaksi :  Fakultas Sastra Unisa Resmi Kerjasama Dengan Undhira Bali

Wali Kota berharap tahun 2022 kinerja dari Dinas Damkar dan Penyelamatan Kota Palu lebih baik lagi dan lebih berkembang bagus lagi khususnya pada Tambahan Penghasilan Pegawai (TPP) yang juga wajib naik.”Saya juga sudah sampaikan bahwa TPP wajib naik. Kita akan evaluasi makan minum, kita akan evaluasi perjalanan.  Saya juga inginkan Damkar ini harus naik TPP-nya, karena mempertaruhkan nyama,” katanya.

Ia juga sangat mengapresiasi kinerja Dinas Damkar dan Penyelamatan Kota Palu dalam melakukan gerakan siram jalan sebagai bentuk dukungan menuju Palu Adipura. “Satu-satunya Pemadam Kebakaran yang ba siram jalan, ya Damkar Kota Palu,” ucapnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Palu, Sudaryano Lamangkona mengatakan diadakannya pemulasaraan jenazah ini sebagai bentuk penguatan skill bagi para personelnya.”Penguatan kapasitas skill para personel bukan hanya pada evakuasi, tapi juga harus diisi dengan pemahaman dalam melakukan penanganan korban terutama pemulasaraan jenazah,” katanya.

Pilihan Redaksi :  Fakultas Sastra Unisa Gelar Bimtek Proposal Hibah Penelitian Abdimas

Sehingga, lanjutnya kelengkapan-kelengkapan pengetahuan mulai dari skill, kemampuan, kemudian pengetahuan lainnya termasuk pengetahuan pemulasaraan jenazah, juga harus mumpuni dalam diri masing-masing personel.(sam)

Pos terkait