Tutup LCTF, Kadisbud Palu Berikan Bonus Bagi Juara

  • Whatsapp
Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Palu, Hardi, S.Pd.,M.Pd menghadiri penutupan Lomba Cepat Tepat Fiqhi (LCTF) ke-17 pada Minggu, (15/1/2023) di Aula Fakultas Agama Islam Universitas Alkhairaat, Palu.(ist)

PALU- Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Palu, Hardi, S.Pd.,M.Pd menghadiri penutupan Lomba Cepat Tepat Fiqhi (LCTF) ke-17 pada Minggu, (15/1/2023) di Aula Fakultas Agama Islam Universitas Alkhairaat, Palu.

Dalam penutupan tersebut, Kadis Hardi berkesempatan menyerahkan langsung hadiah kepada para pemenang LCTF yang diikuti para siswa perwakilan Madrasah Aliyah se-Kota Palu dan sekitarnya.”Saya sampaikan kepada beliau (Wali Kota, red) tentang bonus yang saya janjikan. Mungkin kalau beliau hadir, pasti lebih banyak dari yang saya berikan. Hari ini saya berikan Rp5 juta saja bonusnya kepada para pemenang. Hari ini saya berikan bonus dari Wali Kota Palu kepada para pemenang,” katanya.

Selaku Pemerintah Kota Palu, Kadis mengucapkan apresiasi yang sangat luar biasa kepada Universitas Alkhairaat atau Unisa atas dilaksanakannya LCTF ke-17 yang berarti sudah 17 tahun dilaksanakan. “Tentunya dari pelaksanaan ke-17 ini ada perbaikan-perbaikan yang harus dilakukan. Saya pernah mengikuti lomba cerdas cermat P4 di Jakarta. Saat itu kita diberikan buku yang isinya pasal-pasal dan harus dihafal semua. Kalau rebutan, saran saya dikasih panjang materinya. Sehingga ada waktu mereka untuk berpikir. Tapi saya apresiasi hafalan adik-adik luar biasa,” ujarnya.

Pilihan Redaksi :  PT PLS Siap Investasi Usaha Pembibitan Udang Vaname di Donggala

Kadis Hardi mengungkapkan bahwa dirinya sangat bangga terhadap para generasi Islam dari Pemuda Alkhairaat yang telah menyelenggarakan kompetisi tersebut, apalagi dirinya juga merupakan bagian dari Alkhairaat.

Selain itu, Ia menyarankan kedepan pelaksanaan LCTF harus melibatkan para siswa SMA lainnya. Karena, katanya Alkhairaat bukan hanya milik aliyah saja, namun juga juga secara umum.

Sehingga, nilai-nilai keislaman khususnya di bidang Fiqhi dapat dipahami oleh anak-anak SMA sederajat. Apalagi pelajaran agama sangat terbatas di sekolah-sekolah umum.”Ketika mereka mempelajari ini, maka nilai-nilai agama itu akan menampik ke dalam diri mereka. Jadi saran saya, LCTF kedepan undang semua SMA. Sehingga anak-anak SMA kita juga lebih mempelajari Al-Qur’an dan memahami hadits. Jadi integrasikan soalnya,” sarannya.

Pilihan Redaksi :  KPU Palu Tetapkan Perolehan Kursi dan Anggota DPRD Terpilih

Kadis menjelaskan bahwa Wali Kota memberikan 1.000 beasiswa kepada siswa yang tidak mampu namun ingin melanjutkan studinya di seluruh Indonesia. Bahkan selanjutnya ada beasiswa ke Amerika yang berjumlah sekitar Rp1,6 miliar yang disiapkan untuk siswa  hingga pendidikannya selesai.

Selanjutnya, Pemerintah Kota Palu, katanya melakukan peningkatan kapasitas bagi para kepala sekolah yang telah dilakukan selama dua tahun terakhir dan untuk tahun 2023 ini, pihaknya telah bekerjasama dengan Sampoerna University.”Jadi ada 1.000 guru yang kita berikan untuk peningkatan kapasitas guru melalui kerjasama dengan pihak Sampoerna University guna meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Karena dari sumber daya manusianya yang kuat dan hebat maka akan mampu mengelola sumber daya lainnya. Gurunya dulu kita perbaiki dengan mendekatkan kapasitas guru,” ungkapnya.

Pilihan Redaksi :  PT PLS Siap Investasi Usaha Pembibitan Udang Vaname di Donggala

Ia mengatakan Pemerintah Kota Palu juga telah menyiapkan layanan bus gratis untuk para siswa yang akan berangkat dan pulang dari sekolah. Bis tersebut rencananya akan ditambah,” katanya.

Kadis Hardi memohon dukungan dari semua masyarakat Kota Palu agar tahun 2023, Kota Palu dapat meraih Adipura. Apalagi kondisi Kota Palu saat ini sudah luar biasa bersihnya dan terang.’’Olehnya, mari membantu Pemerintah Kota Palu dengan meningkatkan kesadaran masing-masing untuk tidak membuang sampah sembarangan,’’tutupnya.(sam)

Pos terkait